7 Kebiasaan Membesarkan Anak-Anak Muslim yang Berhasil


Cara-mendidik-anak-muslim
7 Kebiasaan Membesarkan Anak Muslim yang Sukses, oleh Drabu Ameenah Bilal Philips didasarkan pada penelitian yang dilakukan oleh salah satu istrinya yang harus membesarkan anak-anak Muslim. dia bertemu dengan orang-orang yang dia tahu telah membesarkan anak-anak yang saleh dan karena itu ingin mengumpulkan apa faktor, kebiasaan dan karakteristik yang diterapkan orang tua ini sehingga membuat mereka dapat berhasil membesarkan anak-anak Muslim mereka, sehingga ia juga bisa mendapat manfaat dari mereka. dia mengumpulkan informasi yang dikumpulkan di mana dia membuat presentasi di antara para sister di Qatar. Artikel ini dijelaskan secara rinci berdasarkan informasi yang ia kumpulkan dari penelitiannya. Meskipun ada banyak langkah dan kebiasaan yang harus diikuti oleh orang tua Muslim dalam membesarkan anak-anak yang saleh, tujuh kebiasaan berikut ini tampaknya lebih praktis dan sangat penting bagi setiap orang tua Muslim.


Tujuan Dasar


tujuan membesarkan anak Muslim harus berbeda dan berbeda dari tujuan membesarkan anak-anak pada umumnya. Masyarakat mengajarkan bahwa anak-anak harus dibesarkan untuk tujuan tertentu sedangkan masyarakat Islam juga mengajarkan membesarkan anak untuk beberapa tujuan. mungkin ada beberapa tumpang tindih yang alami tetapi tujuan dari orang tua Muslim dalam membesarkan anak-anak Muslim harus untuk membesarkan Muslim yang benar. Itu harus jelas; untuk membangkitkan Muslim yang saleh. bukan hanya anak-anak yang mengidentifikasi budaya dengan Islam karena anak-anak Islam dan Muslim mungkin berbeda. Budaya Muslim dapat mencakup banyak hal lain yang mungkin bukan bagian dari budaya Islam. sering kali, tujuan yang ditetapkan orang untuk diri mereka sendiri adalah membesarkan anak-anak yang sesuai dengan budaya yang mereka warisi. Pesan yang dikirim ke sini adalah membesarkan mereka sesuai dengan budaya Islam yang benar. Dan dengan demikian mereka harus dibesarkan sebagai Muslim yang saleh. orang tua harus memiliki tujuan dan harapan yang tinggi dari anak-anak mereka. Untuk seorang Muslim sejati, tujuan tertinggi adalah Surga.

abu Hurairah ,radi-allahu-anhu melaporkan: Nabi SAW berkata, "Tujuh adalah (orang-orang) yang Allah akan berikan perlindungan dengan Naungan-Nya pada Hari ketika tidak ada naungan kecuali Naungan-Nya (yaitu, pada Hari Kebangkitan ), dan mereka adalah: Seorang penguasa yang adil; seorang pemuda yang tumbuh dengan penyembahanAllah, seseorang yang hatinya melekat pada masjid, dua orang yang mencintai dan bertemu satu sama lain dan pergi dari satu sama lain demi Allah, seorang pria yang menggoda wanita cantik dan berpangkat tinggi (untuk hubungan gelap) tetapi menolak tawaran itu dengan berkata; ‘Saya takut kepada Allah’, seseorang yang memberi asedekah dan sembunyikan (sedemikian rupa) sehingga tangan kiri mungkin tidak tahu apa yang telah diberikan hak dan orang yang mengingat Allah dalam kesendirian dan matanya bersinar. "1.

Ini harus menjadi tujuan kita sebagai orang tua; untuk membesarkan anak-anak yang akan tumbuh menyembah AllahSWTkenyataannya adalah bahwa kebanyakan orang memiliki harapan tinggi, yang murni berfokus pada dunia seperti mengejar kedokteran, hukum, teknik di antara profesi lain yang hanya akan menghasilkan uang dan prestise. tujuan-tujuan ini layak dicapai dari perspektif akademis dan sangat dibutuhkan oleh komunitas Muslim untuk kelangsungan hidup yang sehat, terutama saat ini. Namun, mereka tidak harus diutamakan daripada tujuan utama, yaitu surga. orang tua hendaknya menginginkan surga sebagai tujuan terbesar bagi anak-anak mereka.

Seperti yang dikatakan Allah dalam Al Qur'an,


وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ َ َ َ َ ِّ ِّ ِّ

dan orang-orang yang beriman dan yang keturunannya mengikuti mereka dalam Iman, kepada mereka akan Kami bergabung dengan keturunan mereka, dan Kami tidak akan mengurangi upah dari perbuatan mereka dalam apa pun. 2


1. Taqwa dan Kesalehan:


kebiasaan pertama bagi mereka yang ingin berhasil membesarkan anak-anak Muslim adalah taqwa dan kesalehan, dan dari sudut pandang anak, orang tua harus menjadi orang benar. Kemudian muncul pertanyaan; kapan asuhan Islam harus dimulai? Kenyataannya adalah bahwa tarbiya dimulai sebelum anak itu lahir. seorang siswa pernah bertanya kepada gurunya tentang membesarkan anaknya yang pada waktu itu berumur setahun. Guru itu menjawab, “Kamu sudah ketinggalan perahu karena dimulai dengan orang tua”. orang tua yang menginginkan anak-anak yang benar harus diri mereka sendiri menjadi benar; mereka harus bekerja pada diri mereka sendiri, hubungan mereka dengan Allah SWT, pengetahuan mereka, karakter mereka, dllkebiasaan ini tidak merujuk pada prinsip menjadi contoh yang baik tetapi mengacu pada prinsip bahwa jika orang itu sendiri benar, Allah SWT akan menjadikan anak-anak mereka benar sebagai salah satu buah taqwa. misalnya, dalam kisah Alquran tentang Khidr dan Musa عَلَيْهِ السَّلاَمُ, Khidr membangun kembali tembok milik anak yatim karena ayah mereka adalah orang yang benar. Beberapa cendekiawan awal biasanya memberi tahu anak-anak mereka bahwa, "Memang saya membuat nawafil demi Anda."

Mereka biasa membaca ayat:

وَكَانَ أَبُوهُمَا صَالِحًا….

Dan ayah mereka adalah orang yang benar .. 3

.sehingga kebenaran orang tua akan memengaruhi anak-anak demi keuntungan mereka. Orang tua harus memastikan bahwa aqidah mereka sendiri utuh; mereka harus memiliki hubungan dekat dengan Allah SWT dan mempraktikkan aqidah mereka. tidak cukup hanya tahu tentang detail akademik, tetapi qeedah harus dijalani juga. Sebagai contoh, umat Islam dalam mengetahui dasar-dasar tauhid, tahu bahwa salah satu nama Allah adalah Ar Razzaq; Penyedia. Oleh karena itu, mereka harus mencari ketentuan mereka melalui sumber halal dan menyerahkan hasilnya kepada Allah SWT. Kita perlu memiliki keyakinan yang benar sehubungan dengan atribut dan nama Allah. Mengenal mereka dan menginternalisasi mereka adalah untuk hidup dengan fakta bahwa Allah SWT adalah Ar Razzaq. Apa artinya? itu berarti bahwa orang tidak akan mengorbankan hidup mereka untuk datang demi ketentuan dalam hidup ini.

Apa yang terjadi hari ini adalah bahwa fokus utama orang adalah dunia dan yang diutamakan. Mereka mengerahkan seluruh energi mereka dengan mengorbankan anak-anak dan agama mereka. oleh karena itu, sebagian besar Muslim saat ini terjebak dalam riba secara tidak langsung atau langsung. Beberapa mengirim anak-anak mereka ke luar negeri untuk mengamankan masa depan mereka; contoh sebagai pengacara, dokter, insinyur, pada dasarnya masa depan yang membumi ekonomi. dalam banyak kasus, prioritasnya adalah menghasilkan uang dan menabungnya dan AllahSWT dilupakan. Mereka tidak melakukan apa pun untuk kesenangan Allah SWT. Dalam beberapa kasus yang lebih baik mereka hanya berdoa shalat lima (5) setiap hari dan tidak ada yang lain. tetapi untuk mengamankan masa depan Anda baik di dunia dan aakhira, orang perlu memiliki taqwa, seperti Allah SWTsays,

وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِه ِ

Dan barangsiapa yang menaruh kepercayaan pada Allah, maka Dia akan mencukupinya. Sesungguhnya, Allah akan mencapai tujuannya. 4
Orang tua harus menjalankan Islam, bertindak sesuai dengannya, dengan aqidahnya, akidahnya.Faktor lain adalah mempraktikkan Sunnah, hidup sesuai dengan kehidupan Nabi Muhammad SAW dan menghindari inovasi dalam Islam karena Nabi SAW berkata, “Yang terburuk adalah yang baru ditemukan; setiap hal yang baru ditemukan adalah inovasi dan setiap inovasi akan berjalansesat, dan setiap sesat akan ada di dalam neraka.5 Kita harus memahami bahwa bida'h secara umum adalah jalan pintas setan yang menggerakkan seseorang untuk melakukan apa yang AllahSWT perintahkan untuk tidak lakukan. Misalnya, “Kamu hanya berdoa kepada santa ini, dan kamu sudah mendapatkan hasil. Jika Anda berdoa kepada Allah, doa Anda tidak akan dijawab, tetapi ini adalah jalan pintas. "inovasi setan ini menghancurkan agama seseorang dan orang seperti itu tidak mungkin diberikan anak yang benar karena Allah SWT memberikan yang benar kepada yang benar. bukan karena Allah SWT dalam kebesaran-Nya tidak dapat memberikan anak-anak yang benar dari orang tua yang tidak benar atau sebaliknya karena kita tahu Nabi Nuh عَلَيْهِ السَّلاَمُ memiliki anak yang tidak benar sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran. Namun, kita berbicara tentang norma, dan bukan pengecualian. karena itu, orang tua harus menjauhkan diri dari dosa.

Nabi SAW memberi contoh saghaair ketika dia berkata, dalam sebuah hadits otentik bahwa ada sekelompok orang yang pergi ke padang pasir di mana mereka ingin membuat api. masing-masing dari mereka menemukan potongan-potongan kayu kecil, yang mereka kumpulkan bersama, dan dengan demikian mereka dapat membuat api. Nabi SAW berkata bahwa inilah cara kerja dosa kecil. Mereka terus melemparkan dosa kecil pada tumpukan sampai menjadi dosa besar. jadi orang tua, untuk memastikan kesempatan mereka mendapatkan anak yang benar harus menjadikan diri mereka benar.

2. Do'a ':


Ini adalah senjata untuk setiap Muslim. Adalah hak anak-anak bahwa orang tua mereka berdoa untuk mereka bahkan ketika mereka belum lahir. orang tua harus membuat doa sebelum dan sesudah pertemuan (hubungan seksual) sendiri. Dan Allah SWT menganjurkan kepada para penyembah yang saleh untuk membuat doa ',

                          رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ

"Tuhan kita! berikan kepada kita dari istri dan keturunan kita yang akan menjadi penghibur mata kita. ”6

Ini adalah jalan para nabi. Kami menemukan Nabi Zakariya عَلَيْهِ السَّلاَمُ berdoa;

                    رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

"Ya Tuhanku! beri saya dari Anda, anak yang baik. Anda memang Maha Mendengar doa. ”7

AllahSWT menjawab doanya dengan mengatakan;

                          وَحَنَانًا مِّن لَّدُنَّا وَزَكَاةً ۖ وَكَانَ تَقِيًّا

Dan (membuatnya) bersimpati kepada manusia sebagai rahmat (atau hibah) dari kita, dan murni dari dosa (yaitu ..yahya (John)) dan dia benar. 8

Jadi orang tua harus membuat doa tulus untuk anak-anak yang saleh. Sebuah doa yang datang dari lubuk hati, dengan pasti bahwa doa kita akan dijawab. abu Huraira MALE radi-allahu-anhu melaporkan: Rasulullah SAW bersabda, “Panggillah Allah dengan pasti bahwa Dia akan menjawabmu. Ketahuilah bahwa Allah tidak akan menjawab permohonan hati yang lalai dan ceroboh. ”9

ketika membuat doa untuk anak-anak yang saleh, doa itu seharusnya tidak hanya tentang mengambilnya dari Quran atau Sunnah dan hanya mengulanginya secara ritual. Ini tentang merenungkan doa dan mengatakannya dari dalam hati untuk menyentuh jiwa. lebih jauh lagi, doa yang tulus hanya akan diterima dari orang benar.

Abu Huraira melaporkan MALE radi-allahu-anhu Rasulullah SAW mengatakan: “0 orang, Allah itu baik dan karena itu Dia hanya menerima apa yang baik. dan Allah memerintahkan orang-orang beriman sebagaimana Ia memerintahkan para Utusan dengan mengatakan: “Hai para utusan, makanlah hal-hal yang baik, dan lakukanlah perbuatan baik; Sesungguhnya aku mengetahui apa yang kamu kerjakan ”10. Dan Dia berkata:‘ 0 orang-orang yang beriman, makanlah dari hal-hal baik yang Kami berikan kepadamu ”11.dia kemudian menyebutkan seseorang yang banyak bepergian, rambutnya acak-acakan dan tertutup debu. Dia mengangkat tangannya ke langit (dan dengan demikian mengajukan permohonan): "Ya Tuhan, 0 Tuhan," sedangkan makanannya haram, minumannya haram, dan pakaiannya haram dan makanannya haram. lalu bagaimana permohonannya diterima? ”12

Ketika berbicara tentang membuat doa tulus, kondisi yang diperlukan yang diperlukan agar doa dapat diterima harus diperhatikan dan dipertimbangkan sehingga mereka dapat dipenuhi sebanyak mungkin. waktu optimal harus dipilih untuk membuat doa 'dan juga kondisi lainnya harus dipenuhi sebanyak mungkin. aspek lain dari doa adalah dengan memilih nama yang tepat untuk anak-anak; dengan memilih nama-nama orang saleh dari generasi sebelum kita, dan ini menjadi jenis doa khusus untuk anak-anak. juga, jika nama-nama dengan makna yang baik dipilih untuk anak-anak, itu menandakan menanamkan pertanda baik di dalamnya; pertanda yang diizinkan.

Para nabi mengizinkan unsur pertanda ini diambil ketika dia MELIHAT semua yang lainnya. jadi pilihlah nama-nama baik untuk anak-anak Anda dan bukan nama-nama tradisional, suku atau nasional tetapi nama-nama yang berarti. Nabi SAW merekomendasikan Abdullah dan Gus Dur; juga anak-anak dapat dinamai menurut Sahabat sehingga ketika seorang anak bertanya tentang arti namanya, sesuatu yang baik dapat diberitahukan kepadanya, baik dalam artinya atau tentang Sahabat setelah itu nama anak tersebut dinamai.

3. Menjadi Contoh:


itu adalah hak setiap anak Muslim bahwa orang tuanya adalah contoh yang baik. Religiositas dan karakter memainkan peran utama dalam membesarkan anak-anak yang saleh. Seseorang tidak dapat pergi dengan mengatakan pada anak-anak untuk melakukan beberapa hal sementara mereka sendiri tidak melakukannya.

Allah SWT berkata dalam Quran,

أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ

Perintahkan Anda Al-Birr (kesalehan dan kebenaran dan masing-masing dan setiap tindakan kepatuhan kepada Allah) pada orang-orang dan Anda lupa (untuk mempraktikkannya) sendiri. 13

pepatah "Lakukan apa yang saya katakan dan bukan seperti yang saya lakukan" tidak berlaku. Ya, anak-anak mungkin dipaksa atas dasar itu, tetapi mereka tidak akan belajar dan beradaptasi dengan kebenaran seperti itu, sebaliknya mereka akan berubah menjadi orang-orang munafik; mereka akan melakukannya hanya karena mereka telah diperintahkan untuk melakukannya. jika ibunya rendah hati dan pemalu, memakai jilbab, lembut, mengerahkan dirinya untuk menyembah Allah SWT, maka anak-anak akan seperti itu tetapi jika dia berteriak, berteriak dan memukul, mereka akan melakukan hal yang sama dan jika dia mengendalikan amarahnya, maka akan anak-anak. jika orang tua tidak ramah dan baik hati, terutama ibu, anak-anak tidak akan baik. Jika sang ibu mengomel atau berbohong, demikian juga anak-anak. Seringkali orang tua mengajarkan cara berbohong. misalnya, jika seseorang menelepon rumah dan mereka tidak ingin berbicara dengan penelepon, mereka berkata, "Beri tahu orang itu bahwa saya tidak di sini." Mereka baru saja mengajar anak mereka cara berbohong. Sang ibu mungkin memberi tahu anak-anak untuk menyembunyikan sesuatu dari ayah mereka, dan itu juga mengajari mereka cara berbohong. orang tua harus menjadikan diri mereka contoh terbaik dari karakter yang baik karena karakter adalah sesuatu yang sebagian besar dapat dipelajari dengan contoh.

Nabi SAW menyimpulkan Islam sebagai agama yang berkarakter baik. malik melaporkan: Utusan Allah SAW berkata, “Aku telah dikirim ke karakter yang sempurna yang baik.” 14 Oleh karena itu dia melihat pentingnya karakter yang baik yang harus kita contoh. Nabi SAW membuat doa 'dalam Sholat - “Ya Allah membimbing saya untuk yang terbaik karena tidak ada yang bisa membimbing saya untuk yang terbaik kecuali Anda dan menjauhkan saya dari perilaku terburuk karena tidak ada yang bisa menjauhkannya kecuali Anda. ”

jadi doa dibuat untuk membantu kita mengembangkan perilaku yang baik dan kita harus berusaha sendiri, untuk bersikap jujur ​​meskipun itu berarti berpura-pura. Jika seseorang berpura-pura bersikap baik, pada akhirnya sikap itu akan diperoleh. bagi sebagian orang, perilaku baik seperti mengendalikan emosi seseorang, sabar, berbicara sopan datang secara alami.

Nabi SAW berkata, "Siapa pun yang berpura-pura sabar (dengan keinginan untuk bersabar) Allah akan memberinya kesabaran." 15

jadi karakter dapat dicapai melalui kepura-puraan mempraktikkannya, karena seseorang mungkin tahu secara intelektual bahwa kemarahannya harus dikendalikan, namun begitu dalam situasi memprovokasi, ia masih mengekspresikan kemarahannya dengan cara yang tidak terkendali. dalam situasi demikian karena itu, akan ada kebutuhan baginya untuk memaksakan dirinya berpura-pura seolah-olah dia tidak marah, sementara menginginkan Allah SWT; bahwa AllahSWT akan membantu mencapai karakter yang baik dalam mengendalikan emosi panas. orang tua harus membuat anak-anak mengenal Islam, yang mungkin tampak aneh karena dunia non-Islam yang ada di luar. Karena itu, mereka harus menjadi pengaruh terbesar pada anak-anak mereka. Ini adalah salah satu metode terkuat yang digunakan Nabi SAW untuk membesarkan generasi para Sahabat. Ketika ia melihat di Madinah, ia mengajar mereka sejak awal untuk mendapatkan apa pun yang mereka butuhkan dari Islam darinya. Dia MELIHAT adalah panduan.

4. Parenting Lampiran:


Adalah hak anak-anak untuk dicintai. Ini dimulai dengan menyusui anak. ibu harus menjaga anak dekat dengannya dan menjaga kontak fisik. Allah SWT menetapkan dua (2) tahun untuk menyusui. Dunia Barat menyimpang dari itu tetapi sekarang telah kembali ke yang sama mengklaim pentingnya menyusui anak. menyusui memberikan awal yang hangat untuk anak, yang membuatnya berada dalam kontak langsung dengan ibu, penting untuk perkembangan psikologis anak. secara ilmiah, terbukti bahwa lima (5) tahun pertama adalah tahun yang paling penting dalam membentuk kepribadian masa depan anak. sebagian besar masalah remaja berasal dari periode awal masa kanak-kanak; oleh karena itu, anak-anak membutuhkan cinta sejak tahun-tahun awal masa kecil mereka untuk memiliki kehidupan yang stabil di masa depan.

'Amr ibn Shu'ayb MALE radi-allahu-anhu melaporkan dari kakeknya bahwa Rasulullah SAW mengatakan, "Siapa pun yang tidak menunjukkan belas kasihan kepada anak-anak kita atau mengakui hak orang tua kita bukan salah satu dari kita." 16 Ini caranya. pada masa itu beberapa orang menganggap mencium dan memeluk anak-anak bukan untuk para pria.

Dikisahkan bahwa Aisyah (ra dengan dia), berkata: "Beberapa orang Badui datang kepada Nabi SAW dan berkata:" Apakah kamu mencium anak-anakmu? "Dia berkata:" Ya ". dia berkata: "Tapi kita, demi Allah, tidak pernah mencium (anak-anak kita)". Nabi SAW berkata: ‘Apa yang bisa saya lakukan jika Allah telah mengambil belas kasihan dari Anda? '” 17

Pembinaan anak-anak harus dilakukan dengan cara yang penuh kasih. Waktu yang berkualitas dan perhatian pribadi harus diberikan kepada mereka. jalur komunikasi harus dikembangkan bersama mereka, tidak hanya waktu yang singkat, tetapi waktu nyata untuk memastikan hubungan orangtua-anak yang efektif dan sehat. Ketika berhadapan dengan anak-anak, seseorang harus tahu apa yang harus difokuskan dan tidak bersikap kasar. pendekatan yang lembut dan baik harus diadopsi ketika berhadapan dengan anak-anak bahkan dalam situasi di mana mereka gagal daripada menggunakan kata-kata kasar dan jelek pada mereka. Penting untuk mengikat dengan anak-anak dan mengembangkan ikatan yang kuat dengan mereka.

5. Pendidikan:


itu adalah hak anak-anak Muslim untuk dididik secara Islam. Sebagian besar dari kita setuju dengan fakta bahwa mereka harus dididik, tetapi fokusnya tidak Islami. Kami selalu berharap melihat mereka memperoleh gelar tinggi dan menjadi berbagai profesi, yang semuanya berada di luar Pengetahuan Islam dan Islam masing-masing. ketika Nabi SAW berkata bahwa mencari ilmu adalah wajib bagi setiap Muslim, yang ia maksudkan adalah pengetahuan Islam. mendapatkan pengetahuan lain itu bermanfaat; orang seharusnya tidak melihatnya sebaliknya, tetapi pengetahuan Islam adalah yang paling penting, yang harus dimulai dari tahap awal, dan harus menjadi fondasi di mana kehidupan anak secara umum dibangun. kata pertama yang harus dipelajari seorang anak jika mungkin adalah Allah SWT, bukan baba dan mama. Ketika anak itu pada tahap mengenali, menghafal dan menyatukan kata-kata, ia harus diajari 'Allah ada di atas', di antara kalimat pendek lainnya tentang Allah SWT dan / atau Islam. juga anak itu harus diajari bahwa HeSWT tahu dan melihat semua orang. Secara umum, cinta dan rasa takut akan Allah SWT harus ditanamkan dalam diri mereka sejak awal. pengasuhan mereka harus berputar di sekitar iman 'La ilaaha illalah' (tidak ada tuhan yang layak disembah kecuali Allah); dengan demikian menjadikan pernyataan ini bagian tak terpisahkan dari percakapan harian mereka.

Keberadaan surga dan neraka harus dibicarakan dengan mereka bahkan di tahun-tahun awal kehidupan mereka. juga, mereka harus diingatkan lebih sering, tentang akibat ketidaktaatan Allah SWT, yang dihukum dalam api neraka dan tinggal di dalamnya selamanya. asuhan barat meniadakan klaim khusus ini dalam arti bahwa anak-anak tidak seharusnya tunduk pada ajaran-ajaran yang mengerikan dan menakutkan kecuali cinta, tetapi kenyataannya adalah ajaran-ajaran semacam itu lebih mendekatkan mereka kepada Allah SWT. naik,dan yang penting, AllahSWT mengajarkan tentang firdaus dan neraka sehingga anak itu harus menyadarinyaitu harus diumpankan kepada mereka dengan cara sederhana bahwa melakukan hal-hal baik membawa seseorang ke surga dan melakukan kejahatan membawa seseorang ke neraka. tidak perlu masuk ke detail nyata dari surga dan neraka, tetapi mereka hanya harus tahu bahwa ada tempat yang baik dan buruk dan harus selalu berusaha menghindari tempat yang buruk, dengan cara ini, mereka akan melakukan semua perbuatan baik semua waktu. mereka harus tahu tentang Hari Penghakiman, sehingga mereka akan tahu bahwa mereka akan bertanggung jawab atas semua yang mereka lakukan saat berada di bumi. Mereka juga harus diketahui fakta bahwa Allah SWT melihat semua yang mereka lakukan bahkan secara rahasia.

juga, cinta untuk Nabi SAW karena itu adalah bagian dari syahadat (kepercayaan Islam); yang menjelaskan "Tidak ada tuhan yang pantas disembah kecuali Allah dan Nabi Muhammad SAW adalah utusan Allah" harus menjadi simbol terbesar dalam hidup mereka, dan pahlawan mereka haruslah Nabi SAWdan nabi-nabi lain juga, bukan pahlawan super atau superman.anak-anak harus mengetahui tentang Nabi SAW dengan cara menceritakan kepada mereka kisah (seperti anak-anak secara alami mencintai kisah) tentang masa hidupnya di bumi, cara hidupnya, bagaimana ia memerintah, bagaimana Islam dikirim melalui dirinya, bagaimana ia memimpin orang-orang menuju kebenaran, dll., dan bahkan kisah-kisah Sahabat. ini hanya akan mungkin jika orang tua pergi dengan cara yang menarik seperti menggunakan kisah Nabi SAW dan Sahabat sebagai cerita waktu tidur, topik bercerita akhir pekan, dll. Di sisi lain, anak-anak harus tercerahkan tentang pendidikan formal untuk aqidah dan akhlaaq.

mereka harus mulai mematuhi Shalat wajib bahkan jika mereka masih muda, karena Nabi SAW mengatakan bahwa anak-anak harus belajar bagaimana melakukan Shalat pada usia tujuh (7). Mengetahui Salah tidak harus berarti mengetahui tindakannya. Anda, sebagai orang tua, mendapatkan hadiah ketika anak-anak Anda berdoa, berpuasa dan melakukan haji, sama seperti Anda mendapatkan hukuman ketika mereka tidak, oleh karena itu, orang tua perlu mengajar anak-anak mereka dari dasar-dasar shalat, yaitu; mengajari mereka nama-nama dari berbagai shalat wajib, bagaimana melakukan wudhu(wudhu), apa yang terjadi setelah wudhu, apa yang harus dikatakan sebelum, di sela-sela dan setelah shalat, ajarkan mereka tentang awrah mereka, dll.
Kita harus mengambil keuntungan dari ingatan retensi mereka di tahun-tahun awal mereka dan melibatkan mereka dalam menghafal Quran jika memungkinkan. Bantuan yang lebih besar yang dapat dilakukan orang tua untuk anak-anak mereka selain memengaruhi pengetahuan Al-Quran di dalamnya! ini harus dilakukan dengan cara yang penuh kasih sayang dengan tidak mengajari mereka Quran dengan kekuatan dan tongkat di atas kepala mereka. Sayangnya, ini adalah metode yang digunakan di banyak sekolah pengajaran Al-Quran, dan itu menghancurkan betapa bersemangatnya mereka mempelajari Al-Quran karena semangat itu menjadi dingin setelah mereka diperlakukan buruk. Meskipun mereka memang membutuhkan beberapa tekanan untuk meningkatkannya, tetapi tidak sampai sejauh yang terlihat di seluruh dunia Muslim. Sebagian besar anak-anak meninggalkan madrasah dengan mengajar mereka ketakutan karena cara mereka dipukuli untuk menghafal Quran. orang tua juga harus membuat ruqya pada anak-anak mereka sebelum mereka pergi tidur dan mereka juga harus mempelajari Muwadhatayn dan melakukannya sendiri.

pengalaman sehari-hari mereka harus digunakan untuk mengajar mereka tentang Islam dalam arti mengajar anak-anak perempuan tentang kesopanan, jilbab, kesucian, peran wanita dalam Islam, dll., dan mengajar anak laki-laki tentang tanggung jawab, peran ayah dan suami dalam Islam diantara yang lain. orang tua harus selalu berusaha semaksimal mungkin untuk mengelola rumah-rumah Islam yang ideal di mana anak-anak akan mendapatkan akses mudah ke perpustakaan, buku, kaset, CD Islam, dllanak-anak tertarik pada visual, sehingga memiliki rentang media Islam yang memadai ini akan selalu membuat belajar tentang Islam menarik dan menyenangkan bagi mereka, dan lambat laun minat mereka pada visual selain yang Islami akan lenyap dan tidak akan tertarik pada adegan destruktif dari media barat.

6. Menyediakan Lingkungan Positif:


 Adalah hak anak Muslim untuk diberikan lingkungan yang cocok dan rumah tangga Islam. memiliki rumah tangga Islam tidak berarti memiliki Ayatul Kursi atau tulisan ayat-ayat Al-Quran di dinding Anda; ini bukan merupakan rumah tangga Islami yang ideal, tetapi kegiatan dan alokasi jadwal di rumah membuat rumah tangga Islami. semua bahan dan elemen Islami yang diperlukan harus tersedia di setiap rumah tangga Muslim agar anak-anak tetap berada dalam lingkungan yang ramah Islam. Orang tua harus menjaga lingkungan yang damai di rumah; rumah tangga harus bebas dari konflik. meskipun konflik antara suami dan istri tidak bisa dihindari, tetapi ketika momen-momen itu menyerang, orang tua harus menanganinya sedemikian rupa sehingga anak-anak mereka tidak akan mengetahuinya. anak-anak seharusnya tidak melihat ibu mereka bertindak tidak patuh kepada ayah mereka, dengan cara yang sama mereka seharusnya tidak melihat ayah mereka menganiaya ibu mereka; sikap seperti ini dari orang tua hanya mengirim getaran negatif kepada anak-anak dan itu mempengaruhi pengasuhan dan kepribadian mereka.

orang tua harus selalu mencapai kesepakatan dan konsisten dalam berurusan dengan anak-anak. Seharusnya tidak ada kasus di mana ibu mengatakan hal yang berbeda dari apa yang dikatakan ayah; yang secara bertahap akan mengembangkan beberapa bentuk permusuhan dan favoritisme dalam keluarga. sebagai orang tua, ketika berhadapan dengan anak-anak Anda, Anda harus selalu memiliki pendekatan terpadu. Bacaan Al Qur'an harus lebih sering didengar di rumah. Nabi saw berkata bahwa hanya orang benar yang boleh makan makananmu. Mereka harus menjadi bagian dari rumah Anda. majalah atau buku non Islam tidak boleh ada di rumah tangga Islam.menyediakan lingkungan yang cocok untuk anak-anak melibatkan rumah di luar juga, sehingga orang tua harus selektif dalam memilih sekolah untuk anak-anak mereka; orang tua harus menjadikannya suatu keharusan untuk mendaftarkan mereka di sekolah-sekolah Islam, bahkan jika itu memiliki standar akademik yang lebih rendah daripada sekolah barat biasa. pengetahuan Islam untuk pengasuhan mereka lebih penting daripada pengetahuan lainnya; oleh karena itu layak mendaftarkan mereka di sekolah-sekolah Islam dengan standar akademik dan pengakuan yang rendah daripada mendaftarkan mereka di sekolah-sekolah non-Islam dengan standar akademik yang tinggi di mana pada akhirnya, mereka akan sama sekali tidak adapengetahuan Islam.kebanyakan orang tua Muslim berpikir bahwa mereka memberi anak-anak mereka bantuan besar untuk mendaftarkan mereka sepenuhnya di sekolah-sekolah barat, dengan alasan agar anak-anak dapat bersaing untuk mendapatkan posisi yang lebih tinggi ketika mereka tumbuh dewasa tetapi dalam hal yang sama. jika orang tua Muslim menginginkan anak-anak mereka untuk memperoleh pengetahuan Barat, mereka dapat mengajukan banding ideologi itu dengan otoritas lembaga Islam untuk sedikit kurikulum pendidikan barat untuk dimasukkan ke dalam silabus sekolah (sekolah Islam) sehingga anak-anak akan keluar mendapatkan keduanya Pengetahuan Islam dan pengetahuan pendidikan barat.


7. Metode Disiplin Sistematik

Orang tua perlu menggunakan cara yang sistematis untuk mendisiplinkan anak-anak mereka. Beberapa Cendekiawan mengatakan bahwa anak-anak tidak boleh dipukul sampai mereka mencapai usia 10 tahun. Karena Nabi SAW mengatakan seorang anak harus menawarkan Sholat pada usia 7 tahun, dan jika ia tidak memukulnya pada usia 10 (10) tahun. jika anak-anak tidak boleh dipukuli karena Salah, menjadi hal yang paling penting, sampai sepuluh (10), maka tentunya untuk hal-hal yang kurang penting, mereka juga tidak boleh dipukul. Ini adalah alasan di balik pandangan para Cendekiawan. tetapi secara praktis membesarkan anak-anak, bahkan mereka yang membesarkan anak-anak yang saleh, mungkin harus memukul anak-anak bahkan sebelum mereka berusia sepuluh (10). Tetapi intinya adalah itu harus dilakukan sebagai upaya terakhir, bukan ketika Anda marah. anak seharusnya tidak belajar menghindari Mum dan Dad ketika mereka marah, tetapi untuk menghindari perbuatan yang mereka pukuli. Orang tua harus konsisten dengan cara mereka menghadapinya. dalam lingkungan di mana anak-anak dapat diambil dari orang tua mereka, orang tua harus sangat berhati-hati ketika mendisiplinkan anak-anak, di sisi lain orang tua harus menggunakan sebanyak mungkin penegakan positif, yaitu, menghargai mereka untuk kebaikan, dan membuat mereka merasa bahwa ada kebaikan untuk menjadi baik. bagian dari kemampuan untuk mendisiplinkan anak-anak secara sistematis, orang tua harus dapat mengetahui karakter anak-anak mereka di usia dini.

Orang-orang telah meneliti hal ini. anak-anak pada usia dua (2) menjadi pemberontak, pada usia tiga (3) mereka suka bermain, pada usia empat (4) mereka mengajukan banyak pertanyaan dan menginginkan jawaban, pada usia lima (5) mereka suka meniru dan menyalin, pada usia enam (6) mereka suka menonjol dan diperhatikan, dan seterusnya dan seterusnya. usia yang berbeda melihat pertumbuhan karakter yang berbeda. Jadi, jika orang tua menyadari perubahan ini, mereka dapat menghadapinya dengan cara yang tepat. Wajar bagi anak-anak untuk mengembangkan karakter-karakter ini pada masa-masa ini, sehingga orang tua harus selalu siap untuk mengerjakannya. ini adalah perkembangan alami yang terjadi seiring dengan proses pertumbuhan setiap anak sehingga, orang tua harus menyadarinya sebelum memulai dengan perjalanan pengasuhan, karena tidak ada orang tua yang dapat membesarkan anak-anak mereka dengan baik ketika mereka tidak mengetahui perkembangan alami ini.

ini adalah tujuh (7) kebiasaan utama dari mereka yang telah berhasil membesarkan anak-anak yang saleh. Sangat penting bagi orang tua untuk memvisualisasikan di mata pikiran mereka bagaimana mereka cocok dalam skala ini, dan meniru contoh-contoh ini. sebelum mempraktikkan kebiasaan-kebiasaan ini, orang tua harus terlebih dahulu mengerjakan sendiri dan mempertimbangkan hal-hal berikut; Apakah kita orang tua yang saleh? Apakah cara hidup kita menarik anak-anak yang saleh? jika orang tua berperilaku positif dan layak membesarkan anak-anak yang saleh, maka ketujuh kebiasaan di atas harus dilakukan sambil meminta Allah SWT untuk bersabar dalam melaksanakan kebiasaan ini.

Apakah kita membuat doa untuk anak-anak kita? Apakah kita mempercayai AllahSWT? Apakah kita sendiri contoh yang baik? Apakah kita berbelas kasih dan terikat pada mereka, sehingga mereka dapat terbuka untuk kita dengan masalah mereka? Apakah kita memberi mereka apa yang mereka butuhkan untuk memahami Islam dan mempraktikkannya? Apakah kita mendidik mereka secara Islami? Apakah kita menciptakan bagi mereka lingkungan yang positif di mana anak yang benar dapat dibesarkan? jika semua pertanyaan ini masih muncul setelah menerapkan kebiasaan-kebiasaan ini dan jawabannya adalah ya, dan Anda masih memiliki anak-anak yang tidak benar, maka itu harus dilihat sebagai situasi yang luar biasa; mungkin ujian dari Allah SWT.

tetapi, orangtua tetap harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut; apakah kita memang mengikuti kebiasaan ini dengan cara terbaik? Apakah kita konsisten dalam mengikuti aturan dan peraturan yang ditetapkan untuk anak-anak kita? Apakah kami melanggar salah satu dari aturan yang ditetapkan ini? Apakah kita menggunakan mekanisme yang tepat untuk mendisiplinkan anak-anak kita? Apakah kita menyalahgunakan mereka? Apakah mereka tumbuh membenci kita? Apakah kita melukai pikiran mereka? Orang tua macam apa kita? Jadilah hakim sendiri dan hakim dengan tulus !!!.

semoga Allah Allah Subhanahu-wa-Taala memberikan semua orang tua dan orang tua yang belum sabar kesabaran dan kekuatan untuk membesarkan anak-anak yang saleh, dan memberikan umat-Nya kemampuan untuk mengelola rumah-rumah Islam yang baik, dan menjadikan rumah kita rumah tangga Islami yang ideal cocok untuk semua anak-anak Muslim . Aameen !!!

semua Kesempurnaan milik Allah Allah Subhanahu-wa-Taala.

0 Response to "7 Kebiasaan Membesarkan Anak-Anak Muslim yang Berhasil"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel