Curhat anak rantau di bulan ramadhan

Bulan ramadhan adalah bulan dimana kita untuk menjalankan ibadah puasa dan ibadah ibadah lainnya, di bulan ramadhan ini juga bulan yang paling indah untuk segala sesuatu, contohnya untuk berkumpul dengan keluarga sanak saudara,
namun berbeda dengan saya yang hidup di perantauan, di saat moment moment seperti ini yang seharusnya ada di tengah-tengah mereka (keluarga) justru malah harus melakukan kegiatan puasa (sahur&buka) sendiri


Bulan ramadhan 2019


Disini lah terkadang saya merasa sedih, kesepian, rindu akan kampung halaman, dan keluarga, namun ini akan terap saya jalankan demi untuk menjalani tugas sebagai ayah dari anak anak.
Berikut adalah hal hal yang saya rasakan di saat bupan puasa si perantauan

1. Bangun sahur harus lebih awal, karena harus masak sendiri, dan makannya pun sendiri, hingga berangkat sholat subuh sendiri,


2. Kalau menjalani puasa di rumah ada istri yang selalu nyiapin makan buat berbuka puasa , namun disini setiap kali mau buka puasa harus bingung, mau makan apa, masak atau beli, sering di buat bingung oleh hal ini.


3. Setiap buka puasa hanya melakukan video call (vc) demi menciptakan suasana bersama, namun terkadang sinyal jelek jadi vc nya gak berlangsung dengan lancar

4. Sepulang sholat tarawih nggak langsung pulang demi mencari teman ngopi untuk menghibur suasana yang sepi


5. Namanya orang kerja pasti ngerasain capek apalagi saat saat puasa, saking capeknya terkadang kesiangan untuk bangun sahur, dan nggak ada yang bangunin.


6. Untuk mengobati rasa kesepian saat berbuka kadang kala ngadaain buka bersama teman teman


7. Sering melamun dan meneteskan air mata saat teringat suasana kampung, rasanya benar benar anu banget,( nikmat banget kalau nggak merasakan ini)

8. Kalau di kampung sambil menunggu waktu buka bisa becanda bareng keluarga, nonton tv bareng, nah disini cuma bisa mantengin sosmed, ampe keriting nih jari

9. Setiap hari selalu cek kalender, dan conteng-conteng tgl dimana akan mulai libur, sampai sampai kalender pun saya tulis dengan tulisan (wayahe wayahe)

Namun, apapun yang terjadi, kita harus menysukuri semua ini
Demi masa depan, berjuanglah sekuat mungkin, dan para anak rantau yang lain, semangat ya...

0 Response to "Curhat anak rantau di bulan ramadhan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel