Jaksa Agung menyarankan AS harus membeli Nokia & Ericsson untuk menghadapi Huawei

AS tampaknya sangat khawatir tentang dominasi Huawei di pasar 5G. Sedemikian rupa sehingga jaksa agung AS menyarankan agar investor Amerika harus membeli saham pengendali di Nokia dan / atau Ericsson untuk mengubah mereka menjadi pesaing berat bagi raksasa telekomunikasi China.

Jaksa Agung menyarankan AS harus membeli Nokia & Ericsson untuk menghadapi Huawei


"Hanya ada dua perusahaan yang dapat bersaing dengan Huawei saat ini: Nokia dan Ericsson," kata Barr dalam pidatonya di sebuah konferensi tentang ancaman keamanan China di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington. "Menempatkan pasar besar dan kekuatan finansial kita di belakang salah satu atau kedua perusahaan ini akan menjadikannya pesaing yang jauh lebih tangguh dan menghilangkan kekhawatiran atas daya tahannya."

Dia mengangkat kekhawatiran tentang kemampuan Nokia dan Ericsson untuk menghadapi Huawei. Barr mengatakan bahwa tidak satu pun dari perusahaan-perusahaan ini yang memiliki skala atau dukungan Huawei dari negara yang kuat yang menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan jika dibandingkan dengan raksasa telekomunikasi China.

Dan mengingat bagaimana 5G diharapkan memberi daya pada berbagai teknologi yang muncul di tahun-tahun mendatang, Barr khawatir bahwa Cina akan dapat mempengaruhi dan mengendalikan teknologi ini jika Huawei mendominasi pasar komunikasi zaman baru ini. Dalam pidatonya, ia menambahkan, "Dari sudut pandang keamanan nasional, jika internet industri menjadi tergantung pada teknologi Cina, Cina akan memiliki kemampuan untuk menutup negara dari teknologi dan peralatan yang menjadi dasar konsumen dan industri mereka."

Jaksa Agung menyarankan AS harus membeli Nokia & Ericsson untuk menghadapi Huawei
5G akan berada di garis depan teknologi baru

Untuk menghindari situasi seperti itu, dia mengatakan AS sedang mempertimbangkan beberapa proposal yang menyelaraskan dirinya "dengan Nokia dan / atau Ericsson melalui kepemilikan saham pengendali di Amerika atau melalui" konsorsium atau perusahaan swasta Amerika dan sekutu. "

Komentar Barr mengungkapkan betapa pentingnya 5G bagi AS. Dan jika Nokia dan Ericsson dibeli oleh investor Amerika, perlombaan untuk 5G pada dasarnya akan menjadi pertarungan antara dua negara adidaya: Cina dan AS.

Sementara itu, Huawei telah menggugat Verizon di AS karena melanggar 12 paten di bidang jaringan komputer, keamanan unduhan dan layanan video.


(Sumber)

0 Response to "Jaksa Agung menyarankan AS harus membeli Nokia & Ericsson untuk menghadapi Huawei"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel