Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Karena Wabah Coronavirus Orang China Lebih Banyak menghabiskan Waktu Untuk Menonton TV

Pemirsa TV di Cina selama festival Musim Semi tahun ini naik ke titik tertinggi sepanjang masa sebagai akibat dari pembatasan dan liburan panjang.

Melansir dari Gizmochina (09/02/20), Lebih banyak orang menghabiskan waktu di depan TV pintar dan ponsel jauh dari pengaturan liburan tradisional.

Karena Wabah Coronavirus Orang China Lebih Banyak menghabiskan Waktu Untuk Menonton TV

Data yang diperoleh dari Aowei Cloud menunjukkan bahwa laju booting TV pintar secara keseluruhan selama Festival Musim Semi meningkat sebesar 11% dibandingkan dengan waktu normal. Tidak ada penurunan selama liburan panjang tiga hari. Dipengaruhi oleh epidemi, aktivitas harian kota-kota tingkat pertama tahun ini telah menurun, dan migrasi Festival Musim Semi telah mendorong pertumbuhan kota-kota di bawah tingkat ketiga. Dibandingkan dengan Festival Musim Semi tahun lalu, lebih dari 70% dari mereka yang secara kumulatif menyalakan TV pintar mereka melakukannya selama lebih dari lima hari. Juga, proporsi start-up kumulatif selama 10 hari mencapai 43%.

Beberapa alasan yang dikemukakan untuk perubahan tren menonton TV termasuk


1. Setelah kebijakan liburan yang berkepanjangan diberlakukan, tiba-tiba, banyak keluarga tidak memiliki rencana yang jelas untuk mengatur kegiatan selama waktu ini, dan hiburan TV pintar yang kaya menjadi solusi terbaik untuk melengkapi rencana kosong.

2. Karena pembatasan perjalanan, kegiatan keluarga dipusatkan pada televisi, yang lebih cocok bagi banyak orang untuk hidup bersama dan berbagi keluarga.

Karena Wabah Coronavirus Orang China Lebih Banyak menghabiskan Waktu Untuk Menonton TV


Selain itu, TV pintar memuat tanggung jawab media dalam periode khusus, dengan liputan media menjangkau daerah perkotaan dan pedesaan.

Laju booting Smart TV telah menurun di kota-kota tingkat pertama sebelumnya, tetapi penurunannya berkurang secara signifikan dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. "Libur duduk di rumah" menjadikan TV pintar sebagai media penting bagi anggota keluarga untuk mendapatkan informasi, dan tingkat permulaan di setiap kota telah meningkat secara signifikan.

Dalam liburan tradisional 7 hari, proporsi rumah tangga yang menyalakan TV mereka terus menerus selama 7 hari lebih tinggi dari 12,4% pada periode yang sama tahun lalu. Bangun dan menyalakan TV setiap hari telah menjadi kebiasaan liburan hampir setengah keluarga.

Kebiasaan ini masih dipertahankan selama liburan 3 hari yang diperpanjang, dengan proporsi keluarga yang telah menyalakan TV mereka terus menerus selama 10 hari mencapai 43%.

Dari data ini, kita dapat memahami bahwa perlunya TV pintar untuk keluarga, dikombinasikan dengan integrasi informasi, hiburan audio dan video, sangat memenuhi kebutuhan rekreasi pengguna selama “liburan duduk di rumah”. Smart TV masih terus memainkan peran penting karena Cina masih berjuang melawan epidemi setelah Festival Musim Semi dan dengan demikian, masih ada pembatasan dalam kegiatan sosial yang menciptakan lahan subur untuk penularan Coronavirus dari orang ke orang.

Tri Winoto
Tri Winoto Blogger dan internet marketing.

Post a Comment for "Karena Wabah Coronavirus Orang China Lebih Banyak menghabiskan Waktu Untuk Menonton TV "