Raksasa Cina seperti Xiaomi, OPPO, & Vivo membentuk Aliansi untuk mengambil Google Play Store

Google Play Store adalah toko aplikasi paling populer untuk Android saat ini.  Tapi raksasa ponsel pintar Cina seperti Xiaomi, OPPO, & Vivo ingin mengubah ini.  Mereka telah membentuk aliansi yang memungkinkan pengembang di luar China untuk mengunggah aplikasi mereka di semua toko aplikasi mereka secara bersamaan.  Ini adalah langkah besar yang bertujuan untuk menghancurkan dominasi Google di domain Android app store.


Raksasa Cina seperti Xiaomi, OPPO, & Vivo membentuk Aliansi untuk mengambil Google Play Store
Logo Global Developer Service Alliance (GDSA

Bersama-sama, OPPO, Vivo, Xiaomi, dan Huawei membuat total 40% dari pengiriman smartphone pada Q4 2019. Jadi jika mereka dapat datang dengan platform terpadu yang memberikan akses ke semua toko aplikasi individual mereka, mereka mungkin dapat memikat di  banyak pengembang baru.  Menurut Statista, Google Play Store memiliki hampir 3 juta aplikasi di sini pada Desember 2019. Jadi toko aplikasi sudah cukup ramai, sehingga sangat sulit bagi aplikasi baru untuk menonjol.

Mereka menyebutnya Aliansi Layanan Pengembang Global (GDSA).  Deskripsi resmi aliansi menurut situs web mereka adalah sebagai berikut.

Aliansi Layanan Pengembang Global (GDSA) berkomitmen untuk menyediakan layanan satu atap termasuk distribusi konten, dukungan pengembangan, operasi pemasaran, promosi merek, dan monetisasi lalu lintas kepada pengembang global.  Layanan ini membantu pengembang meningkatkan kesadaran merek mereka, dan mendapatkan sejumlah besar pengguna berkualitas tinggi dan monetisasi lalu lintas.  Layanan kami telah mencakup sembilan negara dan wilayah seperti India, Indonesia, Rusia, dan Malaysia.  GDSA berharap dapat bekerja sama dengan pengembang luar biasa untuk bergerak maju bersama dan mencapai kerja sama win-win.

Daftar anggota Aliansi Layanan Pengembang Global
Daftar anggota Aliansi Layanan Pengembang Global

Aliansi ini akan bertindak sebagai sistem pendukung untuk pengembang global di berbagai tahap pengembangan aplikasi dan menghasilkan uang.  Saat ini, ia mencakup sembilan wilayah seperti India, Indonesia, Rusia, dan Malaysia.  Menariknya, situs web resmi hanya mencantumkan Xiaomi, OPPO, dan Vivo sebagai anggota aliansi resmi GDSA.  Namun, laporan dari Reuters menyebutkan Huawei juga sebagai anggota aliansi.  Keempat perusahaan belum mengkonfirmasi keanggotaan mereka.

Dominasi Google di pasar ini memungkinkannya untuk mengumpulkan komisi sebanyak 30% dari penjualan yang dilakukan di app store-nya.  Jadi aliansi ini dapat memikat pengembang dengan menawarkan insentif yang lebih baik dan membebankan komisi lebih sedikit.  Selain itu, aplikasi mereka akan tersedia di semua toko aplikasi anggota yang berpartisipasi, secara signifikan meningkatkan paparannya di seluruh pengguna di sembilan wilayah yang dicakup oleh layanan ini.

Meskipun kami belum mengonfirmasi keanggotaan Huawei dalam aliansi GDSA, kami tahu perusahaan sedang berusaha keras untuk membuat alternatif dari Play Store.  Perusahaan kehilangan akses ke layanan Google Play dan karenanya akses ke app store setelah AS melarang Google menjual layanan perangkat lunaknya kepada perusahaan.  Jadi bergabung dengan aliansi ini bisa menjadi cara tercepat untuk membuat alternatif Play Store yang layak bagi pengguna internasionalnya.

Perlu juga disebutkan bahwa Huawei juga berinvestasi besar-besaran untuk membawa pengembang masuk ke app store-nya.  Perusahaan telah menawarkan lebih dari $ 1 miliar kepada pengembang global untuk mengembangkan dan menerbitkan aplikasi di toko aplikasinya sendiri yang disebut Huawei AppGallery.

 (Sumber)

0 Response to "Raksasa Cina seperti Xiaomi, OPPO, & Vivo membentuk Aliansi untuk mengambil Google Play Store"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel